Penjelasan Tentang Kiblat

MESTINYA MANUSIA TERHARU, MELIHAT ADA AGAMA YANG MASIH MEMILIKI KIBLAT, BILA MEREKA MAU BELAJAR DARI AGAMA-AGAMA YANG TERDAHULU, DAN DARI KITAB SUCI MEREKA SENDIRI.

BAGAIMANA MUNGKIN KALIAN UMAT KAFIR MENDAKWA KAMI TELAH MENYEMBAH “BATU HITAM HAJAR ASWAD”

SEDANGKAN NABI MUHAMMAD SAW BAHKAN PERNAH MELAKUKAN SHALAT DI DALAM KA’BAH

SEMENTARA BATU HITAM “HAJAR ASWAD” TERLETAK DI DINDING BAGIAN LUAR KA’BAH ?

صحيح البخاري ٣٨٢: حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ سَيْفٍ يَعْنِي ابْنَ سُلَيْمَانَ قَالَ سَمِعْتُ مُجَاهِدًا قَالَ أُتِيَ ابْنُ عُمَرَ
فَقِيلَ لَهُ هَذَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ الْكَعْبَةَ فَقَالَ ابْنُ عُمَرَ فَأَقْبَلْتُ وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ خَرَجَ وَأَجِدُ بِلَالًا قَائِمًا بَيْنَ الْبَابَيْنِ فَسَأَلْتُ بِلَالًا فَقُلْتُ أَصَلَّى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْكَعْبَةِ قَالَ نَعَمْ رَكْعَتَيْنِ بَيْنَ السَّارِيَتَيْنِ اللَّتَيْنِ عَلَى يَسَارِهِ إِذَا دَخَلْتَ ثُمَّ خَرَجَ فَصَلَّى فِي وَجْهِ الْكَعْبَةِ رَكْعَتَيْنِ
Shahih Bukhari 382:
“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam masuk ke dalam Ka’bah. Maka Ibnu ‘Umar berkata, “Aku lalu mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, namun beliau telah keluar, dan aku mendapati Bilal sedang berdiri di antara dua pintu. Aku lalu bertanya kepada Bilal, “Apakah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam shalat di dalam Ka’bah? Bilal menjawab, “Ya, dua rakaat antara dua sisi dua tiang sebelah kiri dari arah kamu masuk, lalu beliau keluar dan shalat menghadap Ka’bah dua rakaat.”

MENGHADAPKAN WAJAH KETIMUR ATAUPUN KEBARAT BUKANLAH SUATU KEBAJIKAN

QS 2:177

لَّيْسَ الْبِرَّ أَن تُوَلُّوا وُجُوهَكُمْ قِبَلَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ وَلَٰكِنَّ الْبِرَّ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَالْمَلَائِكَةِ وَالْكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ وَآتَى الْمَالَ عَلَىٰ حُبِّهِ ذَوِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَالسَّائِلِينَ وَفِي الرِّقَابِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَالْمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَاهَدُوا ۖ وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ ۗ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ [٢:١٧٧]
Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.

ALLAH TELAH MENJADIKAN KA’BAH, BAIT ALLAH YANG BERADA DI MEKKAH, SEBAGAI PUSAT URUSAN DUNIA BAGI MANUSIA, SEBAGAI KIBLAT

QS 5:97

جَعَلَ اللَّهُ الْكَعْبَةَ الْبَيْتَ الْحَرَامَ قِيَامًا لِّلنَّاسِ وَالشَّهْرَ الْحَرَامَ وَالْهَدْيَ وَالْقَلَائِدَ ۚ ذَٰلِكَ لِتَعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ يَعْلَمُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَأَنَّ اللَّهَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ [٥:٩٧]
Allah telah menjadikan Ka’bah, rumah suci itu sebagai pusat (peribadatan dan urusan dunia) bagi manusia, dan (demikian pula) bulan Haram, had-ya, qalaid. (Allah menjadikan yang) demikian itu agar kamu tahu, bahwa sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi dan bahwa sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.
﴿٩٧﴾

AGAR UMAT MANUSIA MEMILIKI KIBLAT, DAN BUKAN MENDONGAK-DONGAKKAN KEPALA KELANGIT BILA SEDANG BERDOA

QS 2:144

قَدْ نَرَىٰ تَقَلُّبَ وَجْهِكَ فِي السَّمَاءِ ۖ فَلَنُوَلِّيَنَّكَ قِبْلَةً تَرْضَاهَا ۚ فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ ۚ وَحَيْثُ مَا كُنتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ ۗ وَإِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ لَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِن رَّبِّهِمْ ۗ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا يَعْمَلُونَ [٢:١٤٤]
Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan.
﴿١٤٤﴾

Ulangan 4

(19) dan juga supaya jangan engkau mengarahkan matamu ke langit, sehingga apabila engkau melihat matahari, bulan dan bintang, segenap tentara langit, engkau disesatkan untuk sujud menyembah dan beribadah kepada sekaliannya itu, yang justru diberikan TUHAN, Allahmu, kepada segala bangsa di seluruh kolong langit sebagai bagian mereka,

LALU KENAPA PINDAH, KARENA TUHAN MEMERINTAHKAN BEGITU, KAMI UMAT YANG TAAT PADA TUHAN, DAN HUKUM TUHAN DI DALAM AGAMA KAMI TIDAK PERNAH DIPAKUKAN DI TIANG SALIB.

QS 2:142

سَيَقُولُ السُّفَهَاءُ مِنَ النَّاسِ مَا وَلَّاهُمْ عَن قِبْلَتِهِمُ الَّتِي كَانُوا عَلَيْهَا ۚ قُل لِّلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ ۚ يَهْدِي مَن يَشَاءُ إِلَىٰ صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ [٢:١٤٢]
Orang-orang yang kurang akalnya diantara manusia akan berkata: “Apakah yang memalingkan mereka (umat Islam) dari kiblatnya (Baitul Maqdis) yang dahulu mereka telah berkiblat kepadanya?” Katakanlah: “Kepunyaan Allah-lah timur dan barat; Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya ke jalan yang lurus”.
﴿١٤٢﴾

DEMIKIAN JUGA UMAT TERDAHULU MEMILIKI KIBLAT, SEMENTARA KRISTEN SUDAH KEHILANGAN KIBLAT.

Mazmur 138:2

Aku hendak sujud ke arah bait-Mu yang kudus dan memuji nama-Mu, oleh karena kasih-Mu dan oleh karena setia-Mu; sebab Kaubuat nama-Mu dan janji-Mu melebihi segala sesuatu.

Mazmur 5:8

Tetapi aku, berkat kasih setia-Mu yang besar, aku akan masuk ke dalam rumah-Mu, sujud menyembah KE ARAH BAIT-Mu yang kudus dengan takut akan Engkau.

Yehezkiel 44:4.

Lalu dibawanya aku melalui pintu gerbang utara ke depan Bait Suci; aku melihat, sungguh, rumah TUHAN penuh kemuliaan TUHAN, maka aku sujud menyembah.

BELAJARLAH ALKITAB, KENAPA PARA NABI2 DI DALAM ALKITAB SELALU BERSUJUD MENGHADAP BAIT ALLAH.

DAN KENAPA BAIT ALLAH ITU DITANDAI DENGAN SEBUAH BATU. SEBAGAI PENUNJUK ARAH.

KARENA KALAU DITANDAI DENGAN PATUNG YANG TERBUAT DARI EMAS PASTI SUDAH DICURI.

JADI HAJAR ASWAD TERSEBUT HANYA SEBUAH BATU, SEBAGAI PENANDA BAIT ALLAH.

BENTUK WARNA DAN BAHANNYA TIDAK PENTING SAMA SEKALI.
DEMIKIAN JUGA MENURUT ALKITAB

KIBLAT, DAN PENANDA BAIT ALLAH DI DALAM ALKITAB

Kejadian 28

17 Ia takut dan berkata: “Alangkah dahsyatnya tempat ini. Ini tidak lain dari rumah Allah, ini pintu gerbang sorga. Keesokan harinya pagi-pagi Yakub mengambil BATU yang dipakainya sebagai alas kepala dan mendirikan itu menjadi TUGU dan menuang minyak ke atasnya.

Kejadian 28

(22) Dan batu yang kudirikan sebagai tugu ini akan menjadi rumah Allah. Dari segala sesuatu yang Engkau berikan kepadaku akan selalu kupersembahkan sepersepuluh kepada-Mu.”

(19) Ia menamai tempat itu Betel; dahulu nama kota itu Lus.

Mazmur 138

(2) Aku hendak sujud ke arah bait-Mu yang kudus dan memuji nama-Mu, oleh karena kasih-Mu dan oleh karena setia-Mu; sebab Kaubuat nama-Mu dan janji-Mu melebihi segala sesuatu.

DARI BATU YANG TIDAK BERPAHAT

Keluaran 20

25* Kalau kamu membuat bagi-Ku sebuah mezbah dari batu, jangan membuatnya dari batu pahatan, sebab jika kamu memakai pahat untuk membelah batu, mezbah itu tidak boleh lagi dipakai untuk-Ku.

DAN JANGAN PERNAH MEMANJAT KEATAS NYA, AGAR AURAT MU TIDAK TAMPAK DARI BAWAH

Keluaran 21 TB

26* Juga jangan engkau naik tangga ke atas ke mezbah-Ku, supaya auratmu jangan kelihatan di atasnya.”

JIKA SAJA TUHAN MEMERINTAHKAN KAMI UMAT ISLAM MEMBUANG BATU TERSEBUT, KAMI PUN AKAN MEMBUANGNYA.
BATU TIDAK ADA ARTINYA APA2, BAGI KAMI UMAT ISLAM.

Hadis Riwayat Ahmad 23162:

مسند أحمد ٢٣١٦٢: حَدَّثَنَا ابْنُ نُمَيْرٍ حَدَّثَنَا هِشَامٌ وَأَبُو أُسَامَةَ قَالَ أَخْبَرَنَا هِشَامٌ الْمَعْنَى عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَوْلَا حَدَاثَةُ عَهْدِ قَوْمِكِ بِالْكُفْرِ لَنَقَضْتُ الْكَعْبَةَ ثُمَّ جَعَلْتُهَا عَلَى أُسِّ إِبْرَاهِيمَ عَلَيْهِ السَّلَام فَإِنَّ قُرَيْشًا يَوْمَ بَنَتْهَا اسْتَقْصَرَتْ وَلَجَعَلْتُ لَهَا خَلْفًا قَالَ أَبُو أُسَامَةَ خِلْفًا
Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam bersabda: “Jikalau bukan karena kaummu barusaja meninggalkan kekafiran niscaya SAYA AKAN MEMBONGKAR KA`BAH, kemudian saya menjadikannya di atas dasar (bangunan) Ibrahim Aalaihissalam, karena Quraisy ketika mambangunnya masih banyak kekurangannya dan saya akan membangun untuknya halaman belakang.”

Hadis Riwayat Abu Daud 1597:

سنن أبي داوود ١٥٩٧: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ كَثِيرٍ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَابِسِ بْنِ رَبِيعَةَ عَنْ عُمَرَ
أَنَّهُ جَاءَ إِلَى الْحَجَرِ فَقَبَّلَهُ فَقَالَ إِنِّي أَعْلَمُ أَنَّكَ حَجَرٌ لَا تَنْفَعُ وَلَا تَضُرُّ وَلَوْلَا أَنِّي رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُقَبِّلُكَ مَا قَبَّلْتُكَ
Umar bahwa ia datang ke Hajar Aswad, kemudian menciumnya dan berkata; sungguh aku mengetahui bahwa engkau HANYA SEKEDAR BATU yang tidak bermanfaat, dan tidak membawa madharat, seandainya aku tidak melihat Rasulullah shallAllahu wa’alaihi wa sallam menciummu maka aku tidak akan menciummu.

MESTINYA MANUSIA TERHARU, MELIHAT ADA AGAMA YANG MASIH MEMILIKI KIBLAT, BILA MEREKA MAU BELAJAR DARI AGAMA-AGAMA YANG TERDAHULU, DAN DARI KITAB SUCI MEREKA SENDIRI.

Sumber : https://www.facebook.com/groups/101833866527831/permalink/541651969212683/

Pos ini dipublikasikan di Islami. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s